Jasa Penulis Artikel Paling Terjamin - Definisi: Kalori Daily Intake

energi makanan adalah jumlah energi dalam makanan yang jasa penulis artikel  tersedia melalui pencernaan. Nilai untuk energi makanan disajikan dalam kilokalori (kkal) dan kilojoule (kJ).

Satu Kalori Makanan (1 kkal atau 1.000 kalori) adalah jumlah energi makanan digestively tersedia (panas) yang akan menaikkan suhu satu kilogram air satu derajat Celcius. Beberapa menganjurkan konvensi dari kapitalisasi C di jasa penulis artikel ini sehingga satu Kalori sama dengan 1000 kalori huruf kecil, tetapi konvensi yang umumnya tidak diikuti. The Kalori besar kadang-kadang disingkat kkal, untuk menunjukkan dengan jelas bahwa adalah 1000 kali lebih besar kalori kecil sebelumnya umum dalam kimia dan fisika penggunaan. 

Jasa Penulis Artikel Terbaik

Jasa Penulis Artikel Paling Terjamin 

Akibatnya, awalan kilo- tidak digunakan dengan Kalori besar. Makanan kalori juga lebih khusus disebut kilokalori atas dasar penggunaan kalori kecil. Istilah ini, yang membuatnya jelas bahwa kalori yang besar dimaksudkan, banyak digunakan oleh jasa penulis artikel ahli gizi profesional ketika berbicara dalam hal kalori daripada joule, tapi kilokalori istilah untuk kalori besar kurang sering digunakan oleh awam. Jasa Penulis Artikel 

Sistem Satuan Internasional Unit kilojoule (kJ) menjadi lebih umum. Di beberapa negara (Australia, misalnya) hanya kilojoule yang biasanya digunakan. Beberapa jenis makanan mengandung energi makanan lebih per gram dari yang lain: lemak dan etanol memiliki nilai sangat tinggi untuk kepadatan energi makanan: 9 dan 7 kkal / g, jasa penulis artikel  masing-masing. Gula dan protein memiliki sekitar 4 kkal / g. Satu kalori (kecil) kira-kira sama dengan 4,1868 joule. Satu kkal adalah 4,1868 kJ.

Setiap item makanan memiliki asupan energi metabolis spesifik (MEI). Untuk manusia normal nilai ini diperoleh dengan mengalikan jumlah kilokalori atau kilojoule yang terkandung dalam item makanan dengan 85%, yang merupakan jumlah energi sebenarnya diperoleh oleh manusia setelah proses pencernaan telah selesai.


Nutrisi dan makanan label
The "kalori" telah menjadi istilah rumah tangga biasa karena ahli gizi merekomendasikan pada kasus obesitas untuk menurunkan berat badan dengan meningkatkan latihan (pengeluaran energi) dan mengurangi asupan energi. Banyak pemerintah mengharuskan produsen makanan untuk label kandungan energi dari produk jasa penulis artikel mereka, untuk membantu konsumen mengontrol asupan energi mereka. Di Eropa, produsen makanan dikemas harus label energi gizi produk mereka di kedua kilokalori ( "kkal") dan kilojoule ( "kJ"). Di Amerika Serikat, label wajib setara menampilkan hanya "kalori", sering sebagai pengganti nama kuantitas yang diukur, energi makanan; seorang tokoh kilojoule tambahan opsional dan jarang digunakan. Kandungan energi dari makanan biasanya diberikan pada label untuk 100 g dan / atau untuk apa klaim produsen adalah ukuran porsi yang khas.

Jumlah energi makanan dalam makanan tertentu dapat diukur dengan benar membakar makanan kering dalam kalorimeter bom, metode yang dikenal sebagai kalorimetri langsung. [1] Namun, nilai yang diberikan pada label makanan tidak jasa penulis artikel ditentukan dengan cara ini, karena overestimates jumlah energi bahwa sistem pencernaan manusia dapat mengekstrak, dengan juga membakar serat makanan. Selain itu, tidak semua energi makanan yang dimakan sebenarnya diserap kembali oleh tubuh (tinja dan kerugian urinoir). Sebaliknya, tes kimia standar dan analisis resep yang digunakan untuk memperkirakan konstituen dicerna produk ini (protein, karbohidrat, lemak, dll).


penggunaan energi dalam tubuh manusia
asupan energi untuk tubuh yang tidak digunakan sampai sebagian besar disimpan sebagai lemak dalam jaringan lemak. Pertimbangkan perhitungan teoritis berikut: Tentang 3.500 kcal yang terkandung dalam 1 pon lemak. Jika Anda makan 3.500 lebih kkal dari yang dibutuhkan tubuh Anda, Anda akan menempatkan pada sekitar 1 pon lemak. Jika Anda membakar 3.500 kcal lebih dari yang Anda makan, Anda jasa penulis artikel akan kehilangan sekitar 1 pon lemak. Ini mengasumsikan bahwa semua berat diperoleh dan hilang dalam bentuk lemak. Pada kenyataannya, otot dan organ massa akan berubah juga. 

Namun, perhitungan ini agak teoritis, sebagai peningkatan yang tepat dalam jaringan lemak juga tergantung pada bentuk asupan energi. Misalnya, makanan terutama terdiri dari lemak dapat dikonversi menjadi jaringan lemak cukup efisien, sedangkan karbohidrat tidak bisa.

Demikian pula, efisiensi konversi yang tepat dari energi makanan menjadi tenaga fisik juga tergantung pada bentuk yang tepat dari sumber energi (jenis makanan) dan pada jenis penggunaan energi fisik (misalnya yang otot yang digunakan, apakah otot digunakan secara aerob atau anaerob) . 

Secara umum, efisiensi otot agak rendah, dan berbicara kasar, hanya sekitar 15% dari energi makanan sebenarnya diubah menjadi energi mekanik. Sebagai contoh, produsen peralatan olahraga kalikan nilai kekuatan fisik (misalnya jasa penulis artikel 150 watt dengan bersepeda) dengan faktor 8 ketika mengkonversi menjadi "kalori" (dengan mana mereka berarti kalori besar energi makanan, misalnya 17 kkal / min yang 150 W & kali; 8 = 1200 W). Ini agak kabar baik untuk energi makanan & ndash; olahragawan sadar, karena mereka bisa makan 8 kali lebih banyak energi makanan karena mereka harus bekerja di gym

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sejarah Past dan Pasta Maker

Sebuah solusi herbal sempurna untuk menjaga diri Diare dan disentri.

Jual Blazer Online Pria - Membuat Seperti Sasha Fierce di Bondage Heels Ballet